Bermain Game di Perjalanan – Nintendo DS Vs Sony PSP

game

Hal ini ramping, tipis, dan mengambil AS oleh badai pada tahun 2004. Masalah, tentu saja, adalah layar ganda, gaya asli portabel Nintendo DS. Diikuti pada tahun 2006 dengan generasi berikutnya dari teknologi yang tampak lebih tipis dan lebih ramping, Nintendo DS Lite, konsumen dengan bersemangat melahap versi lite, tetapi tidak mengabaikan yang asli juga.

Sangat kontras dengan peniruan Game Boy dari Nintendo DS, berdiri Sony PlayStation Portable,  bandar slot online pragmatic PSP. Itu menghantam pasar Amerika pada tahun 2005, dan bahkan ketika Nintendo DS memiliki awal yang baik dan sudah mendapatkan pengakuan nama merek, PSP mengumpulkan pangsa pasar yang kecil. Itu gagal untuk benar-benar lepas landas sampai Sony merilis PSP Slim dan Lite pada tahun 2007, yang mengirimkan penjualannya melalui atap di seluruh dunia – meskipun untuk jangka waktu terbatas.

Ini tentu saja menimbulkan pertanyaan yang harus ditanyakan oleh setiap konsumen yang cerdas: sistem mana yang lebih baik? Tepat di belakang garis pertanyaan ini harus ada pertanyaan tentang sistem mana yang paling mungkin lebih sesuai untuk kelompok usia 10 tahun ke bawah. Lagi pula, perangkat game genggam sekarang menjadi aktivitas pilihan setelah sekolah bagi anak-anak yang menghadapi perjalanan panjang, atau perjalanan belanja bahan makanan yang berkepanjangan dengan ibu.

 

Nintendo DS vs. Sony PSP: Hanya Spesifikasinya

Nintendo DS beroperasi pada platform 67 MHz yang menerima kartrid GBA dan kartu permainan DS. Pemilik Game Boy bersukacita! Sistem ini memiliki penyimpanan empat MB dan terhubung ke Wi-Fi, dan WLAN. DS Lite ditingkatkan secara kosmetik dan menawarkan beberapa lonceng dan peluit lagi, seperti perpanjangan masa pakai baterai dan stylus yang lebih besar, tetapi teknologi intinya hampir sama.

DS memiliki dua layar dengan resolusi 256 x 192 piksel, yang tangguh untuk perangkat genggam. Baterai isi ulang memungkinkan bermain game saat bepergian, dan baterai yang terisi penuh mendukung sekitar 10 jam bermain, meskipun jumlah ini dipengaruhi oleh volume suara, penggunaan satu atau kedua layar, dan bahkan aktivitas nirkabel.

Sony PSP beroperasi pada teknologi MIPS dan memutar cakram media universal khusus Sony, menjadikannya mode utama sistem hiburan saat bepergian. Penyimpanan memerlukan penggunaan memory stick. Pengguna dapat menghubungkan PSP mereka ke Wi-Fi, USB, dan juga IrDA, yang memberikan beberapa harapan palsu tentang masa depan gadget.

Agak tidak berguna jika dibandingkan dengan DS, PSP Slim dan Lite telah menambahkan peningkatan yang signifikan, yaitu memori internal dua kali lipat, yang menjadikannya pemain nyata di pasar game genggam. Di sisi lain, resolusi 480 x 272 piksel tidak perlu dicemooh. Keluhan yang paling sering diungkapkan adalah masa pakai baterai yang agak terbatas yang – terisi penuh – hanya berlangsung sekitar lima jam untuk bermain game atau memutar ulang video, dan sekitar 10 jam untuk memutar ulang audio secara ketat.

Nintendo DS vs. Sony PSP: Perpustakaan Game dan Opsi Terkait

DS menawarkan pilihan pengguna. Tentu saja ada kemampuan untuk memainkan game DS dan Game Boy Advance; namun ada juga pilihan untuk menggunakan PictoChat dan bahkan menggunakan DS Download Play.

Fungsi sekunder DS adalah jam alarm dan mode input yang mengingat beberapa preferensi pribadi sehubungan dengan pilihan dan nama.

PSP memutar disk UMD dan karena itu berfungsi ganda sebagai bioskop mini. Selain bermain game atau menonton film, pengguna dapat memilih untuk menampilkan tayangan slide foto, mendengarkan musik, dan tentu saja mengunduh upgrade. Awalnya memori internal yang lambat membuat para gamer frustrasi yang harus menunggu game dimuat atau sistem untuk beralih antar tugas, tetapi karena ini telah diperbaiki, itu bukan lagi masalah yang valid.

Game untuk PSP adalah campuran dari siapa Sony, dan kompilasi karakter yang kurang dikenal: ada “2 Xtreme,” “Harry Potter and the Half-Blood Prince,” “World Series Poker,” “NHL,” “NBA ,” “FIFA,” “Crash Bandicoot,” dan tentu saja “Grand Theft Auto.”

DS menawarkan kompatibilitas mundur dengan Game Boy Advance, sehingga memasuki pasar dengan perpustakaan game yang cukup besar yang sudah utuh. Saat ini membanggakan sekitar 600 judul, gamer mungkin menemukan beberapa kesamaan dengan PSP tetapi juga banyak oldies but goodies. Ada “FIFA,” “Barnyard Blast,” “Call of Duty,” yang akan segera dirilis “Crash Bandicoot,” dan tentu saja “Mario” yang selalu populer.

 

Nintendo DS vs. Sony PSP: Daya Tarik Konsumen

Meskipun demografi tidak terukir di atas batu, cukup jelas bahwa kedua konsol game genggam menargetkan audiens yang berbeda yang hanya sedikit tumpang tindih. Dalam langkah yang membingungkan orang dalam industri, rumor seputar masa depan kedua perangkat menguraikan pelukan kesenjangan, daripada upaya untuk menjembatani kesenjangan dan merayu anggota demografis lainnya.

Mulai dari $149,99 dan kemudian turun menjadi $129,99, Nintendo DS cukup terjangkau, dan konsumen yang – di seluruh dunia – membeli lebih dari 80 juta konsol game portabel ini setuju. Banyaknya jumlah game, kompatibilitas mundur dengan Game Boy, dan tentu saja ketersediaan favorit anak-anak dan remaja, seperti “Mario” dan “Crash Bandicoot”, menjadikan ini favorit para orang tua.

Leave a Reply

Your email address will not be published.