Review Film – Maria Penuh Rahmat

Difilmkan terutama di Kolombia, Maria Full of Grace adalah film dramatis tentang industri obat-obatan terlarang yang terjadi antara Kolombia dan Amerika Serikat. Film ini dirilis pada tahun 2004 dan berdurasi sekitar 90 menit. Maria Penuh Rahmat secara efektif menunjukkan perbedaan gaya hidup antara Amerika Serikat dan negara-negara Amerika Latin dengan PDB (Produk Domestik Bruto) yang jauh lebih rendah. Pemirsa akan melihat ekstrem yang akan dilalui orang untuk mendapatkan narkoba melalui bea cukai dan menghasilkan uang dalam jumlah besar.
Di awal film kita sudah bisa merasakan seperti apa keseharian Maria di Kolombia. Dia bekerja di toko bunga menghilangkan duri dari mawar. Bosnya berjalan-jalan di pulau karyawannya sepanjang hari untuk meminta lebih banyak produksi dan menanyakan apakah karyawannya memenuhi kuota mereka. Maria pulang setiap hari ke sebuah rumah kecil dengan sekitar tiga kamar yang dia tinggali bersama ibunya, dua saudara perempuan dan seorang bibi kecil. Dia juga punya pacar bernama Juan yang tidak memiliki banyak masa depan dan bahagia. Juan dan Maria sering berjalan-jalan di kota dan berhenti untuk berciuman atau naik ke atap untuk privasi.
Sutradara menunjukkan kehidupan malam yang aktif di kota Kolombia tempat tinggal Maria indofilm. Dia dan Juan sering pergi minum dan menari di berbagai pesta atau klub bersama adik perempuan Maria, Blanca. Juan biasanya minum terlalu banyak dan tidak terlalu memperhatikan Maria, meninggalkannya untuk mencarikan anak laki-laki untuk teman perempuannya dan agar Maria dirayu oleh pria muda lain di pesta. Dia tampaknya adalah seorang wanita muda yang memiliki moral dan lebih bijaksana daripada kebanyakan temannya yang membuat penonton berpikir bahwa dia dan Juan tidak akan akur. Ini terutama terlihat ketika seorang pria muda dan keren bernama Franklin mendekatinya dan menarik perhatiannya tidak seperti kebanyakan pria lainnya. Franklin dan Maria berpisah tetapi akan bertemu lagi.
Maria dan Juan jelas sangat menyukai satu sama lain, dan saat berbicara dengan Juan secara pribadi pada suatu sore, Maria memberi tahu dia bahwa dia mengandung anaknya. Juan bereaksi terhadap berita ini dengan cara yang sangat tidak dewasa, pertama marah, kemudian dengan meminta María untuk menikah dengannya. Dia merasa itu adalah tanggung jawabnya dan hal yang benar untuk dilakukan saat ini. Dia tidak mengatakan ya kepadanya karena menurutnya dia tidak asli dan tidak ingin menikah. Dia berhenti dan kembali ke pekerjaannya, di mana situasi yang buruk menjadi jauh lebih buruk. Bosnya terus melihat dari balik bahunya lagi yang menyebabkan dia menjadi jengkel dan berhenti dari pekerjaannya. Dia kembali ke rumah untuk berdebat dengan ibu dan saudara perempuannya yang menuduhnya egois karena keluarganya sangat membutuhkan uang.
Frustrasi, Maria meninggalkan rumah untuk memikirkan pekerjaan baru dan melewati Franklin dengan sepeda motornya. Dia naik sepeda motor bersamanya dan mereka pergi ke kota bersama untuk minum dan berbicara dengan salah satu temannya. Jelas pada titik ini bahwa Franklin sedang mencoba untuk membuat Maria terhanyut dan dia benar-benar menikmati kebersamaannya yang santai. Keduanya akhirnya pergi ke bar selam di mana seorang pria berpenampilan mafia sedang duduk di sudut. Franklin mendekatinya dan membuat pria itu setuju untuk berbicara dengan Maria sebentar. Pria berpenampilan kotor ini sangat terlibat dalam perdagangan kokain dan menawarkan pekerjaan kepada Maria. Dia berbohong tentang usianya dan mengatakan dia berusia delapan belas tahun padahal dia sebenarnya baru berusia tujuh belas tahun dan mengatakan dia ingin bekerja untuknya. Pria itu memberinya beberapa ratus dolar untuk menunjukkan bahwa kata-katanya baik dan menyuruh Maria untuk menemuinya di kantor dokter setempat dalam beberapa hari. Maria lebih santai saat ini dan kembali ke rumah untuk memberikan sebagian uang kepada keluarganya yang membutuhkan.
Maria Penuh Rahmat menjadi sangat menarik ketika Maria tiba di kantor dokter beberapa hari kemudian. Dia dibawa ke atas melalui jalan rahasia di mana dokter dan gembong narkoba sedang menunggunya. Dokter memintanya untuk menelan pelumas dan pil yang memperlambat proses pencernaan. Raja obat bius, bernama Javier, memintanya untuk menelan total enam puluh dua pelet yang dilapisi neoprene dan diisi dengan kokain. Dia berjuang sambil menelan semua pelet, tetapi berhasil mendapatkan semuanya di perutnya dan naik pesawat ke New York. Begitu sampai di New York, dia akan mencerna pelet sepenuhnya dan mencucinya sebelum menyerahkannya ke distributor obat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *