Pejabat Sepakbola Sekolah Menengah – Komunikasi Kru

Sepakbola

Mari kita bicara tentang komunikasi kru resmi sepakbola sekolah menengah

Sangat penting bahwa sebagai kru Anda memiliki komunikasi yang lancar antara setiap posisi di lapangan. Ini penting untuk semua level sepakbola. Sebagai kru agen bola universitas, kami memecah komunikasi kami sebagai berikut:

Sinyal Komunikasi Kru Sepakbola –

  • Penjaga Garis dan Hakim Garis (Sayap) – Sebuah kepalan tangan yang dipegang lurus ke samping – mewakili pemain terdekat dari garis. Ini digunakan untuk mengomunikasikan bahwa pria mereka keluar jalur – dan memberi sinyal satu sama lain untuk menghitung pemain di lapangan belakang jika keduanya menunjukkan sinyal ini. Ini khusus untuk formasi ilegal – tidak cukup pemain di telepon.
  • Linesman and Line Judge (Wings) – Telapak tangan ke pipi mewakili garis yang tidak seimbang – memberi isyarat kepada semua orang untuk mencari masalah penomoran, tidak memenuhi syarat, dan posisi pemain.
  • Semua ofisial – Dua tinju disilangkan, menandakan dua taruhan – lebih dari sepuluh yard untuk mendapatkan keuntungan untuk down pertama
  • Penjaga Garis dan Hakim Garis (Sayap) – Ketika permainan berakhir di garis samping – dua tangan yang ditahan dengan telapak tangan ke arah garis samping melambangkan ‘Pemain di luar batas’. Jam akan dimulai pada jepretan berikutnya
  • Penjaga Garis dan Hakim Garis (Sayap) – Saat permainan berakhir di garis samping – dua tangan ditahan dengan telapak tangan ke arah lapangan permainan mewakili ‘Pemain dalam batas’. Jam masih berjalan
  • Linesman and Line Judge (Wings) – Pada permainan operan di belakang garis scrimmage, sayap mungkin harus memberi sinyal arah bola. Jika umpannya mundur, isyarat ini dilakukan dengan meletakkan tangan terbuka yang dipegang lurus ke samping. Jika umpannya maju – tidak diperlukan sinyal. Ini sangat penting jika bola yang dioper ke belakang ditemukan di dalam lapangan oleh pemain bertahan atau keluar dari lapangan untuk menandai tempat baru untuk pelanggaran.
  • Semua pejabat – Memulai jam, ini dilakukan dengan memutar lengan dalam lingkaran besar di depan tubuh (disebut memutar jam).
  • Semua ofisial – Menghentikan jam untuk menunjukkan bahwa kemajuan permainan dihentikan di luar batas. Ini dilakukan dengan menyilangkan lengan di atas kepala dua kali.
  • Ketika down pertama tercapai, prosesnya adalah menghentikan (memutar) jam dua kali dan kemudian memulai kembali. Ini menandakan bahwa down pertama telah tercapai dan wasit akan memulai jam pada posisi siap untuk bermain.
  • Semua ofisial – akan memutar kepalan masing-masing satu sama lain untuk memberi tanda bahwa permainan berikutnya akan memberikan perlindungan bagi kakap pada punt, field goal, dan atau try.
  • Semua ofisial – beberapa kru akan saling memukul satu sama lain untuk memberi isyarat bahwa setelah permainan berikutnya kami akan menghentikan jam secara bersamaan – ini digunakan sebagai pengingat untuk setiap anggota kru.
  • Semua ofisial akan mengacungkan tinju lurus ke atas untuk memberi tanda bahwa mereka telah menghitung tim masing-masing (pelanggaran atau pertahanan – tergantung ofisial) untuk sebelas pemain. Ini dilakukan untuk memberi sinyal bahwa tidak terlalu banyak pemain saat bermain.
  • Sangat penting bagi Anda untuk berkomunikasi sebagai kru tentang bagaimana pensinyalan dilakukan. Sinyal harus konsisten dan harus didiskusikan selama pra-pertandingan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.