Memahami Perlunya Pendidikan Keuangan (Atau Menjadi Tua dan Miskin pada Tiket Lotere)

lotere

Dalam dunia teknologi canggih saat ini, tidak ada kekurangan informasi tentang hampir semua subjek atau topik yang ingin Anda jelajahi. Majalah hard copy dapat dibeli di supermarket atau kantor berita mana pun tentang topik apa pun mulai dari ‘cara menanam tomat’ hingga ‘cara membuat pesawat aero’. Internet sekarang menjadi teknologi yang paling banyak digunakan untuk mencari informasi dengan lebih dari 1,6 miliar pengguna di seluruh dunia. Jika tidak ada di internet maka belum ditemukan.

Bagi kebanyakan dari kita kebebasan finansial dan kemakmuran adalah tantangan yang kita semua cari dalam hidup kita. Itulah alasan  di https://taipei2d.com/ mengapa begitu banyak dari kita menghabiskan uang untuk berjudi dan lotre di seluruh dunia dengan harapan mencapai impian itu tanpa rasa sakit dan usaha yang dibutuhkan untuk mencapainya dengan tenaga kita sendiri – dan ya, saya juga bersalah karena mencoba berpuasa. melacak jalan saya menuju kekayaan dan kemuliaan. Faktanya, menurut sebuah artikel yang belum diverifikasi yang ditemukan di internet, $ 224,3 miliar dihabiskan untuk lotere legal di seluruh dunia pada tahun 2007. $ 166 miliar dari angka itu dibeli secara online. Saya pikir itu disebut sesuatu seperti redistribusi kekayaan. Faktanya hanya sedikit dari jutaan yang bisa berbagi kekayaan. Kita semua akan menjadi tua dan miskin membeli tiket lotere. Ini menekankan perlunya pendidikan keuangan.

Menabung untuk masa pensiun dan menikmati gaya hidup yang lebih sejahtera di sepanjang perjalanan bukanlah hal yang mustahil untuk dicapai, namun diperlukan pemahaman akan kebutuhan akan pendidikan finansial. Sebagai seorang 50 sesuatu tahun yang telah menghabiskan seumur hidup dalam layanan keuangan (saya suka menyebutnya pengalaman garam dan merica!) Saya masih menemukan terlalu banyak contoh orang yang tidak memahami perlunya pendidikan keuangan. Hanya beberapa hari yang lalu saya berbicara dengan seorang tukang kayu magang berusia 21 tahun yang percaya bahwa dana pensiun (tabungan pensiun) merupakan beban yang dibebankan pada kapasitas penghasilannya dan menjadi milik ‘pemerintah’ sampai dia pensiun. Ini adalah kepercayaan umum oleh banyak anak muda saat ini dan pasti menunjukkan kegagalan pemerintah dan generasi yang lebih tua untuk mewariskan dan mendidik masyarakat tentang perlunya pendidikan finansial.

Kebutuhan akan pendidikan keuangan tidak hanya terbatas pada generasi muda saja. Itu sebabnya lebih dari 95% generasi baby boomer yang saat ini pensiun akan pensiun dengan penghasilan yang lebih sedikit untuk mendukung gaya hidup yang nyaman. Dengan kemajuan teknologi dan informasi, khususnya internet, setiap orang memiliki peluang untuk menjadi terdidik secara finansial. Itulah mengapa saya menyebut blog saya ‘Wealth Happens Online’. Internet bukan hanya tempat Anda dapat belajar tentang setiap aspek pendidikan keuangan mulai dari menabung untuk masa pensiun, berinvestasi di saham / dana kelolaan, investasi properti, berbagai alternatif investasi dan peluang bisnis tetapi juga tempat Anda dapat mencari informasi tentang perlunya pendidikan keuangan.

Memahami kebutuhan (atau apa tujuan Anda) adalah langkah pertama untuk memenuhi tantangan kebebasan dan kemakmuran finansial. Sejak GFC melanda, dunia menjadi waspada terhadap penasihat keuangan dan pihak lain yang memberikan nasihat tentang investasi. Jika Anda terpaksa menggunakan jasa penasihat keuangan daripada mencari informasi Anda sendiri di internet, carilah penasihat yang memahami perlunya pendidikan keuangan sebelum ‘menjual’ investasi kepada Anda. Tidak peduli berapa usia Anda, memahami kebutuhan akan pendidikan keuangan adalah cara teraman dan paling pasti menuju kebebasan dan kemakmuran finansial. Alternatifnya adalah menjadi tua dan miskin pada tiket lotere.

Leave a Reply

Your email address will not be published.